Home » , , » TARAWIH 20 RAKA'AT 1 SALAM?

TARAWIH 20 RAKA'AT 1 SALAM?

Written By Dadak Raden on Sabtu, 21 Juli 2012 | 19.21.00

Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakaatuh...

Deskripsi Masalah:

Apakah ada hukum yang memperbolehkan shalat tarawih dua puluh rokaat dengan satu kali salam dan sholat witir tiga rokaat satu salam?


Jawaban:

Dalam madzhab Syafi’i tidak dijumpai hukum yang menperbolehkan shalat tarawih dua puluh rokaat dengan sekali salam, dan yang ada adalah hukum yang memperbolehkan sholat witir tiga rokaat dengan sekali salam. Dalam kitab fiqh madzhab Hanafi, Maliki dan Hanbali ada hukum yang membolehkan shalat tarawih dua puluh rokaat dengan sekali salam dan shalat witir tiga rokaat dengan sekali salam.

Namun perlu dicatat bahwa bagi orang yang ingin mengikuti salah satu dari pendapat para imam madzhab tersebut harus konsekwen, (seluruh persoalan yang berkaitan dengan sholat tersebut harus mengikuti pendapat imam madzhab yang dipilihnya dan tidak boleh talfiq (dalam satu persoalan ibadah mengambil pendapat beberapa imam madzhab yang sesuai selera).

Dasar Pengambilan Hukum:

1. Hasyiah al-Qulyubi, Juz I, Hlm, 212
(وَلِمَنْ زَادَ عَلَى رَكْعَةٍ الْفَصْلُ) بَيْنَ الرَّكَعَاتِ بِالسَّلاَمِ فَيَنْوِيْ رَكْعَتَيْنِ مَثَلاً مِنَ الْوِتْرِ كَمَا قَالَهُ فِي شَرْحِ الْمُهَذَّبِ (وَهُوَ أَفْضَلُ) مِنْ الْوَصْلِ اْلآَتِي لِزِيَادَتِهِ عَلَيْهِ بِالسَّلاَمِ وَغَيْرِهِ (وَالْوَصْلُ بِتَشَهُّدٍ) فِي اْلآَخِرَةِ (أَوْ تَشَهُّدَيْنِ فِي اْلآَخِرَتَيْنِ) قَالَ ابْنُ عُمَرَ: كَانَ النَّبِيُّ e يَفْصِلُ بَيْنَ الشَّفْعِ وَالْوَتْرِ بِتَسْلِيمٍ، رَوَاهُ ابْنُ حِبَّانَ وَغَيْرُهُ، وَقَالَتْ عَائِشَةُ: كَانَ رَسُوْلُ اللهِ e يُوتِرُ بِخَمْسٍ لاَ يَجْلِسُ إلاَّ فِي آَخِرِهَا، وَقَالَتْ: لَمَّا سُئِلَتْ عَنْ وَتْرِهِ e كَانَ يُصَلِّي تِسْعَ رَكَعَاتٍ لاَ يَجْلِسُ إلاَّ فِي الثَّامِنَةِ وَلاَ يُسَلِّمُ، وَالتَّاسِعَةُ ثُمَّ يُسَلِّمُ، رَوَاهُمَا مُسْلِمٌ.

"Bagi yang shalat witir lebih dari satu rakaat boleh memisah antara rakaat-rakaatnya dengan salam. Jadi dia niat shalat dua rakaat dari witir sebagaimana dikatakan al-Nawawi dalam Syarh al-Muhadzdzab. Pemisahan seperti itu lebih utama daripada menyambung (beberapa rakaat), karena di sana terdapat penambahan salam dan lainya. Dan boleh juga seseorang menyambung (beberapa rakaat) dengan satu kali tasyahud di akhir atau dua kali tasyahud di bagian akhir. Sahabat Ibn Umar berkata, bahwa Nabi e memisah antara rakaat yang genap dan yang ganjil dengan salam. (HR. Ibn Hibban dan lainnya). Aisyah berkata, bahwa Rasulullah e shalat witir lima rakaat, beliau tidak duduk kecuali di akhir shalat. Dan Aisyah juga mengatakan, bahwa ketika ia ditanya mengenai shalat witir Rasulullah e, bahwa beliau shalat sembilan rakaat, beliau tidak duduk kecuali pada rakaat kedelapan kemudian tidak salam, dan pada rakaat kesembilan kemudian beliau salam. Kedua hadits ini diriwayatkan oleh Muslim".


2. Al-Fiqh ‘Ala Madzahib al-Arba’ah, Juz I, Hlm, 336-337

الْحَنَفِيَّةُ قَالُوْا: وَاْلوِتْرُ وَاجِبٌ وَهُوَ ثَلَاثُ رَكَعَاتٍ بِتَسْلِيْمَةٍ وَاحِدَةٍ فِىْ أَخِرِهَا. اْلحَنَابِلَةُ قَالُوْا: اِنَّ اْلوِتْرَ سُنَّةٌ مُؤَكَّدَةٌ، وَاَقَلُّهُ رَكْعَةٌ. الى ان قال: وَاِنْ اَوْتَرَ بِثَلاَثٍ اَتىَ بِرَكْعَتَيْنِ يَقْرَأُ فِى اُوْلاَهُمَا سُوْرَةَ سَبِّحْ، وَفِى الثَّانِيَةِ سُوْرَةَ اْلكاَفِرُوْنَ ثُمَّ يُسَلِّمُ، وَيَأْتِى بِالثَّالِثَةِ وَيَقْرَأُ فِيْهاَ سُوْرَةَ اْلاِخْلاَصِ، وَيَتَشَهَّدُ وَيُسَلِّمُ وَلَهُ اَنْ يُصَلِّيَهَا بِتَشَهُّدٍ وَاحِدٍ بِاَنْ يُسْرِدَ ثَلاَثَ رَكَعَاتٍ وَيَتَشَهَّدَ وَيُسَلِّمَ. وَلَهُ اَنْ يُصَلِّيَهاَ بِتَشَهُّدَيْنِ وَسَلاَمٍ وَاحِدٍ كَالْمَغْرِبِ.

“Ulama madzhab Hanafi mengatakan, bahwa shalat witir adalah wajib, yaitu tiga rakaat dengan sekali salam di akhir. Ulama madzhab Hanbali mengatakan … sampai ungkapan muallif … dan apabila seseorang shalat witir tiga rakaat, lakukanlah dengan dua rakaat, bacalah surat Sabbih (al-A’la) pada rakaat pertama dan surat al-Kafirun pada rakaat kedua kemudian salam. Dan lakukan rakaat yang ketiga dan bacalah surat al-Ikhlash, tassyahud dan salam. Dia juga boleh melakukan tiga rakaat dengan sekali tasyahud dengan cara menyambungkan tiga rakaat langsung, tasyahud dan salam. Dan juga boleh melakukan tiga rakaat dengan dua tasyahud dan sekali salam seperti halnya shalat maghrib


3. Al-Fiqh ‘Ala Madzahib al-Arba’ah, Juz I, Hlm, 338-339

الشَّافِعِيَّةُ قَالُوْا: اْلوِتْرُ سُنَّةٌ مُؤَكَّدَةٌ وَهُوَ أكَدُ السُّنَنِ وَاَقَلُّهُ رَكْعَةٌ...اِلَى اَنْ قَالَ: وَيَجُوْزُ لمِنَ يُصَلِّى اْلوِتْرَ اَكْثَرَ مِنْ رَكْعَةٍ وَاحِدَةٍ أَنْ يَفْعَلَهُ مَوْصُوْلاً بِاَنْ تَكُوْنَ الرَّكْعَةُ اْلأَخِيْرَةُ مُتَّصِلَةً ِبمَا قَبْلَهَا اَوْ مَفْصُوْلاً بِأَنْ لاَ تَكُوْنَ كَذَلِكَ اْلمَالِكِيَّةُ قَالُوْا: الْوِتْرُ سُنَّةٌ مُؤَكَّدَةٌ بَلْ هُوَ أكَدُ السُّنَنِ بَعْدَ رَكْعَتَىِ الطَوَافِ... اِلَى اَنْ قَالَ: ثُمَّ الْوِتْرُ وَهُوَ رَكْعَةٌ وَاحِدَةٌ، وَوَصْلُهَا بِالشَفْعِ مَكْرُوْهٌ

“Ulama madzhab Syafii mengatakan, shalat witir adalah sunat muakkad dan merupakan sekuat-kuatnya shalat sunat, dan paling sedikitnya satu rakaat ….. sampai ungkapan muallif …. Dan boleh bagi orang yang shalat witir lebih dari satu rakaat melakukannya dengan disambung dengan cara menyambungkan rakaat akhir dengan rakaat sebelumnya, atau dengan dipisahkan dengan cara yang sebaliknya di atas. Ulama madzhab Malik mengatakan, shalat witir adalah sunat muakkad, bahkan sekokoh-kokoh shalat sunat sesudah shalat dua rakaat thawaf … sampai ungkapan muallif … kemudian shalat witir yaitu satu rakaat, dan menyambungkan satu rakaat dengan rakaat genap sebelumnya adalah makruh”


4. Al-Fiqhu ‘Ala Madzahib al-Arba’ah, Juz I, Hlm, 342-343

الْحَنَفِيَّةُ قَالُوْا: اِذَا صَلَّى اَرْبَعَ رَكَعَاتٍ بِسَلاَمٍ وَاحِدٍ نَابَتْ عَنْ رَكْعَتَيْنِ اتِّفَاقاً وَاِذَا صَلَّى اَكْثَرَ مِنْ اَرْبَعٍ بِسَلاَمٍ وَاحِدٍ اخْتُلِفَ التَصْحِيْحُ فِيْهِ، فَقِيْلَ يَنُوْبُ عَنْ شَفْعٍ مِنَ التَرَاوِيْحِ وَقِيْلَ يَفْسُدُ الْحَنَابِلَةُ قَالُوْا: تَصِحُّ مَعَ اْلكَراَهَةِ وَتُحْسَبُ عِشْرِيْنَ رَكْعَةً الْمَالِكِيَّةُ قَالُوْا: تَصِحُّ وَتُحْسَبُ عِشْرِيْنَ رَكْعَةً وَيَكُوْنُ تَارِكاً لِسُنَّةِ التَّشَهُّدِ وَالسَّلاَمِ فِىْ كُلِّ رَكْعَتَيْنِ وَذلِكَ مَكْرُوْهٌ الشَّافِعِيَّةُ قَالُوْا: لاَ تَصِحُّ اِلاَّ اِذَا سَلَّمَ بَعْدَ كُلِّ رَكْعَتَيْنِ فَاِذَا صَلاَّهاَ بِسَلاَمٍ وَاحِدٍ لمَ ْتَصِحَّ. سَوَاءٌ قَعَدَ عَلىَ رَأْسِ كُلِّ رَكْعَتَيْنِ اَوْ لَمْ يَقْعُدْ فَلاَبُدَّ عِنْدَهُمْ مِنْ اَنْ يُصَلِّيَهَا رَكْعَتَيْنِ رَكْعَتَيْنِ وَيُسَلِّمَ عَلىَ رَأْسِ كُلِّ رَكْعَتَيْنِ.


“Ulama’ madzhab Hanafi mengatakan, apabila seseorang shalat (tarawih) empat rakaat dengan sekali salam, maka empat rakaat itu menduduki dua rakaat menurut kesepakatan ulama’. Dan apabila shalat (tarawih) lebih empat rakaat dengan sekali salam, maka diperselisihkan keabsahannya. Ada pendapat bahwa shalat itu menggantikan rakaat genap dari tarawih, ada pendapat lagi bahwa shalat itu rusak. Ulama’ madzhab Hanbali mengatakan bahwa shalat tersbut sah namun makruh dan terhitung dua puluh rakaat. Ulama’madzhab Malik mengatakan bahwa shalat itu sah dan terhitung dua puluh rakaat dan berarti mushalli meninggalkan kesunatan tasyahud dan salam dalam setiap dua rakaat dan hukumnya makruh. Ulama’ madzhab Syafi’i mengatakan bahwa shalat itu tidak sah, kecuali melakukan sesudah tiap-tiap dua rakaat. Jadi apabila melakukannya dengan satu kali salam tidak sah, baik mushalli duduk pada setiap dua rakaat atau tidak. Jadi menurut ulama’ madzhab Syafi’i shalat tarawih harus dua rakaat dua rakaat dan salam pada setiap dua rakaat”

5. Tabyin al-Haqaiq Kanz al-Daqaiq, Juz I, Hlm, 170

قَالَ رَحِمَهُ اللهُ (وَهُوَ ثَلاَثُ رَكَعَاتٍ بِتَسْلِيْمَةٍ) وَقَالَ الشَّافِعِيُّ إنْ شَاءَ أَوْتَرَ بِوَاحِدَةٍ وَإِنْ شَاءَ بِثَلاَثٍ وَإِنْ شَاءَ بِخَمْسٍ إلَى إحْدَى عَشْرَةَ أَوْ ثَلاَثَ عَشْرَةَ لِقَوْلِهِ عَلَيْهِ الصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ مَنْ شَاءَ أَوْتَرَ بِرَكْعَةٍ وَمَنْ شَاءَ أَوْتَرَ بِثَلاَثٍ، الْحَدِيْثَ، وَعَنْ أُمِّ سَلَمَةَ أَنَّهُ عَلَيْهِ الصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ كَانَ يُوْتِرُ بِسَبْعٍ أَوْ بِخَمْسٍ لاَ يَفْصِلُ بَيْنَهُنَّ بِتَسْلِيْمَةٍ

“Abu Hanifah RH berkata, shalat witir adalah tiga rakaat dengan sekali salam. Al-Syafi’i mengatakan bahwa jika seseorang menginginkan witirlah dengan satu rakaat dan ia mengehendaki shalatlah dengan tiga rakaat dan jika ia menghendaki shalatlah dngan lima rakaat sampai sebelas rakaat atau tiga belas rakaat. Karena adanya sabda Nabi SAW “barang siapa menginginkan, witirlah dengan satu rakaat dan ia mengehendaki shalatlah dengan tiga rakaat”, al-hadits. Dan hadits dari Umi Salamah bahwa “Nabi SAW melakukan shalat witir dengan tujuh atau lima rakaat tanpa memisah diantaranya dengan salam”


6. Tabyinu al-Haqaiq Kanzu al-Daqaiq, Juz I, Hlm, 179

(قَوْلُهُ وَالسَّادِسُ فِي الْجِلْسَةِ بَيْنَ كُلِّ تَرْوِيْحَتَيْنِ إلَى آَخِرِهِ) قَالَ فِي الْبَدَائِعِ وَمِنْ سُنَنِهَا أَنْ يُصَلِّيَ كُلَّ رَكْعَتَيْنِ بِتَسْلِيمَةٍ عَلَى حِدَةٍ وَلَوْ صَلَّى تَرْوِيحَةً بِتَسْلِيمَةٍ وَاحِدَةٍ وَقَعَدَ فِي الثَّانِيَةِ قَدْرَ التَّشَهُّدِ لاَ شَكَّ أَنَّهُ يَجُوْزُ عَلَى أَصْلِ عُلَمَائِنَا أَنَّ صَلَوَاتٍ كَثِيْرَةً تَتَأَدَّى بِتَحْرِيْمَةٍ وَاحِدَةٍ بِنَاءً عَلَى أَنَّ التَّحْرِيْمَةَ شَرْطٌ وَلَيْسَتْ بِرُكْنٍ خِلاَفًا لِلشَّافِعِيِّ لَكِنْ اخْتَلَفَ الْمَشَايِخُ هَلْ يَجُوْزُ عَنْ تَسْلِيْمَتَيْنِ أَوْ لاَ يَجُوْزُ إلاَّ عَنْ تَسْلِيْمَةٍ وَاحِدَةٍ؛ ِلأَنَّهُ خَالَفَ السُّنَّةَ الْمُتَوَارَثَةَ بِتَرْكِ التَّسْلِيْمَةِ وَالتَّحْرِيْمَةِ وَالثَّنَاءِ وَالتَّعَوُّذِ وَالتَّسْمِيَةِ فَلاَ يَجُوْزُ إلاَّ عَنْ تَسْلِيْمَةٍ وَاحِدَةٍ وَقَالَ عَامَّتُهُمْ إنَّهُ يَجُوْزُ وَهُوَ الصَّحِيْحُ وَعَلَى هَذَا لَوْ صَلَّى التَّرَاوِيْحَ كُلَّهَا بِتَسْلِيْمَةٍ وَاحِدَةٍ وَقَعَدَ فِي كُلِّ رَكْعَتَيْنِ أَنَّ الصَّحِيْحَ أَنَّهُ يَجُوْزُ عَنِ الْكُلِّ؛ ِلأَنَّهُ قَدْ أَتَى بِجَمِيْعِ أَرْكَانِ الصَّلاَةِ وَشَرَائِطِهَا؛ ِلأَنَّ تَجْدِيْدَ التَّحْرِيْمَةِ لِكُلِّ رَكْعَتَيْنِ لَيْسَ بِشَرْطٍ عِنْدَنَا هَذَا إذَا قَعَدَ عَلَى رَأْسِ الرَّكْعَتَيْنِ قَدْرَ التَّشَهُّدِ فَأَمَّا إذَا لَمْ يَقْعُدْ فَسَدَتْ صَلاَتُهُ عِنْدَ مُحَمَّدٍ وَعِنْدَ أَبِيْ حَنِيْفَةَ وَأَبِيْ يُوْسُفَ يَجُوْزُ ثُمَّ إذَا جَازَ عِنْدَهُمَا هَلْ يَجُوْزُ عَنْ تَسْلِيْمَتَيْنِ أَوْ لاَ يَجُوْزُ إلاَّ عَنْ تَسْلِيْمَةٍ وَاحِدَةٍ وَاْلأَصَحُّ أَنَّهُ لاَ يَجُوْزُ إلاَّ عَنْ تَسْلِيْمَةٍ وَاحِدَةٍ

“(Ungkapan mushannif “yang keenam tentang duduk antara setiap dua tarwih dan seterusnya”). Al-Kasani mengatakan dalam al-Badai’, bahwa diantara kesunatan tarawih adalah melakukan tarawih setiap dua rakaat dengan satu kali salam secara sama. Apabila seseorang shalat tarawih dengan sekali salam dan pada rakaat kedua ia duduk sekadar tasyahud, maka tidak ragu lagi hal itu adalah boleh atas dasar yang diyakini ulama kita bahwa beberapa shalat dapat dilakukan dengan sekali takbiratul ihram atas bahwa takbiratul ihram adalah syarat bukan rukun berbeda dengan al-Syafi’i.

Tetapi para masyayikh berselisih pendapat, apakah boleh dengan dua kali salam atau tidak boleh kecuali dengan sekali salam. Kebanyakan masyayikh mengatakan boleh dan ini yang shahih. Atas dasar ini, apabila seseorang shalat tarawih keseluruhannya dengan sekali salam dan duduk pada setiap dua rakaat bahwa yang shahih adalah boleh, karena ia telah melakukan seluruh rukun-rukun shalat dan syarat-syaratnya, sebab membatasi takbiratul ihram untuk setiap dua rakaat bukanlah syarat menurut kita (ulama’Hanafiyah).

Ini jika memang seseorang duduk pada setiap dua rakaat seukuran tasyahud. Maka apabila ia tidak duduk rusaklah shalatnya menurut Muhammad. Menurut Abu Hanifah dan Abu Yusuf adalah boleh. Kemudian ketika telah boleh menurut dua ulama’ini, apakah boleh melakukannya dengan dua salam atau harus dengan sekali salam. Menurut pendapat ashah bahwa tidak boleh kecuali dengan sekali salam”  

Wallahu a'lam...

 Zidna Zidan Nafi'a di SINI