Home » , » Kewajiban Zakat Profesi, Nishob Dan Kadarnya

Kewajiban Zakat Profesi, Nishob Dan Kadarnya

Written By siroj munir on Jumat, 18 April 2014 | 19.19.00


Soal: Assalamu'alaikum, Apakah zakat profesi itu ada ? berapa nishobnya ? dan berapa kadar yang harus dikeluarkan ?

(Pertanyaan dari: Dhandie Permana dan Thevoice Izhyy)

Jawab: Wa’alaikum salam warahmatullah wabarakatuh

1. Dasar Hukum
Upah/gaji yang diterima oleh seseorang yang menjual jasanya wajib dizakati berdasarkan beberapa keterangan dalam kitab fiqih klasik, diantaranya;

1. Imam Nawawi dalam kitab Al-Majmu’ menjelaskan; “Siapapun yang mempekerjakan dirinya atau orang lain dengan upah harta dengan tujuan berdagang, maka jadilah harta perdagangan. Dan wajib mengeluarkan zakat.
   
2. Syekh Abu Bakar Al-Hishni dalam kitab Kifayatul Akhyar menjelaskan; “Jika seseorang memperkerjakan dirinya atau hartanya dengan tujuan upah hasil kerjanya untuk dijadikan harta perdagangan, maka jadilah harta perdagangan, karena persewaan adalah mu’awadloh (tukar-menukar)”.

3. Syekh Mahfudh At-Tarmasi dalam kitab Mauhibah Dzil Fadhl atau yang biasa disebut Hasyiyah at-Tarmasi menjelaskan; “ (Ungkapan Penulis: “Dan menyewakan diri atau hartanya.”) Yakni jika seseorang menyewakan dirinya dengan suatu imbalan dengan maksud tijarah, maka imbalan tersebut menjadi harta tijarah. Ibnu Hajar al-Haitami dalam Tuhfahul Muhtaj mengatakan: “Harta itu terbagi 2 (dua) macam; benda dan manfaat. Jika seseorang menyewakannya, maka jika upahnya berupa mata uang kontan atau dengan dihutang langsung atau bertempo, maka padanya berlaku perincian hukum. Atau berupa barang, maka jika ia menghabiskannya atau berniat menyimpannya, maka tidak ada kewajiban zakatnya. Dan jika meniati tijarah padanya, maka zakat tijarah terus berlaku padanya, dan ini berlangsung setiap tahun.”

2.Nishob
Nishob zakat profesi sama dengan nishob zakat perdagangan (tijaroh), jika kita menghitung dengan emas, maka nishobnya adalah jika upah yang diterima senilai dengan emas murni 84 gram.

3. Kadar Zakat
Kadar zakat profesi yang wajib dikeluarkan adalah 2,5 %

Wallahu a’lam.

(Dijawab oleh: Inta Nur Azizah, Kudung Khantil Harsandi Muhammad, dan Siroj Munir)

Referensi:
1. Al-Majmu’, juz 5 hal. 49

ﻭﻣﻦ ﺃﺟﺮ ﻧﻔﺴﻪ ﺃﻭ ﺷﺨﺼﺎ ﺃﺧﺮ ﺑﻌﻮﺽ ﻣﻦ ﺍﻟﻌﺮﻭﺽ ﺑﻘﺼﺪ ﺍﻟﺘﺠﺎﺭﺓ ﺻﺎﺭ ﺫﻟﻚ ﺍﻟﻌﺮﺽ ﻣﺎﻝ ﺗﺠﺎﺭﺓ ﻓﺘﺠﺐ ﺍﻟﺰﻛﺎﺓ.

2. Kifayatul Akhyar, juz 1 hal. 174

ولو أجر الشخص ماله أو نفسه وقصد بالأجرة إذا كانت عرضا للتجارة تصير مال تجارة لأن الاجارة معاوضة.

3. Hasyiyah at-Tarmasi, juz 4 hal. 31

(قوله والإجارة لنفسه أو ماله) أي فإذا آجر نفسه بعوض بقصد التجارة صار ذلك العوض مال تجارة قال في التحفة والمال ينقسم إلى عين ومنفعة وإن آجرها فإن كانت الأجرة نقدا عينا أو دينا حالا أو مؤجلا تأتي فيه ما يأتي أي من التفصيل أو عرضا فإن استهلكه أو نوى قنيته فلا زكاة وإن نوى التجارة فيه استمرت زكاة التجارة وهذا في كل عام.

4. At-taqrirot as-Sadidah, hal. 415

نصاب زكاة التجارة : هو نصاب النقد الذي اشتريت به العروض. ففي الذهب ما يعادل ٨٤ غرام -إلى أن قال- الواجب فيها : ربع عشر القيمة أي : إثنان ونصف بالمئة,٥،٢ %