Home » , » Hukum Menuliskan Ayat-Ayat Qur’an Pada Tembok

Hukum Menuliskan Ayat-Ayat Qur’an Pada Tembok

Written By siroj munir on Selasa, 19 Agustus 2014 | 09.31.00


Menurut mayoritas ulama’, menuliskan ayat-ayat al-qur’an ditembok hukumnya makruh, sedangkan menurut sebagian ulama’ madzhab hanafi hukumnya boleh.

Referensi:
1. Al-Mausu’ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyah, juz 33 hal. 40 (Fiqih Perbandingan)

ذَهَبَ الْمَالِكِيَّةُ وَالشَّافِعِيَّةُ وَالْحَنَابِلَةُ وَبَعْضُ الْحَنَفِيَّةِ إِلَى أَنَّهُ يُكْرَهُ نَقْشُ الْحِيطَانِ بِالْقُرْآنِ. وَقَال بَعْضُ الْحَنَفِيَّةِ: يُرْجَى أَنْ يَجُوزَ.

Madzhab Maliki, Syafi’i, Hanbali, dan sebagian ulama’ madzhab Hanafi menyatakan kemakruhan mengukir tembok dengan al-Qur’an, sedangkan sebagian ulama’ madzhab Hanafi mengatakan: “Diharapkan hal tersebut diperbolehkan.”

2. At-Tibyan fi Adabi Hamalatil Qur’an, hal. 190 (Madzhab Syafi'i)

لَا تَجُوْزُ كِتَابَةُ الْقُرْآنِ بِشَئْ ٍنَجِسٍ، وَتُكْرَهُ كِتَابَتُهُ عَلَى الْجِدْرَانِ.

Tidak diperbolehkan menulis al-Qur’an dengan benda yang najis, dan dimaktuhkan menuliskannya pada tembok menurut pendapat kami (madzhab Syafi’i).

3. Al-Fatawa al-Hindiyah, juz 5 hal. 323 (Madzhab Hanafi)

وَلَوْ كُتِبَ الْقُرْآنُ عَلَى الْحِيطَانِ وَالْجُدَرَانِ بَعْضُهُمْ قَالُوا : يُرْجَى أَنْ يَجُوزَ، وَبَعْضُهُمْ كَرِهُوا ذَلِكَ مَخَافَةَ السُّقُوطِ تَحْتَ أَقْدَامِ النَّاسِ.

Apabila al-Qur’an ditulis pada tembok dan dinding, sebagian ulama’ menyatakan; “Hal tersebut bida diharapkan untuk diperbolehkan”. Sedangkan sebagian ulama’ memakruhkan hal itu, karena dikhawatirkan runtuh dibawah kaki manusia."